MILAD IPM UNTUK GERAKAN PEDULI SESAMA

 

 

GERAKAN PEDULI SESAMA KORBAN KEBAKARA

N DAN KEBANJIRAN. Pimpinan Daerah Ikatan Pelajar Muhammadiyah Kota Sibolga yang bekerjasma dengan PC. Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah Sibolga Tapanuli Tengah, Pimpinak Komisariat Ikatan Mahasiswa Muhammaiyah STIT Muhammadiyah Sibolga dan BEM STIT Muhammadiyah Sibolga mengadakan penggalangan dana untuk korban Kebakaran dan Kebanjiran yang baru-baru ini terjadi di Sibolga dan Tapanuli Tengah .

selaku pelajar yang tanggap dan peduli terha

dap isu yang berkembang khususnya tentang sosial, PD. IPM Kota Sibolga terpanggil untuk menggerakkan GERAKAN PEDULI SESAMA KORBAN KEBKARAN DAN KEBANJIRAN. Selain untuk membantu saudar/i kita yang terkena musibah disini PD. Ikatan Pelajar Muhammadiyah Sibolga hadir sekaligus untuk menyemarakkan hari jadi IPM (Ikatan Pelajar Muha

 

mmadiyah) yang jatuh pada tanggal 18 Juli yang lalu. Dimana pergerakan ini sudah hampir lebih dari setengah abad (51 tahun) berjaya.

mengenai dengan hal yang terkait, tentang adanya MANDI LIMAU (bepergian Balimo-limo) pada hari sebelumnya PIMPINAN DAERAH IKATAN PELAJAR MUHAMMADIYAH SIBOLGA juga telah melaksanakan sosialisi ke sekolah-sekolah yang bernaung dibawah Kemeneg (MAN SIBOLGA, ISLAMI

 

YAH SIBOLGA, KOMPLEK PERGURUAN MUHAMMADIYAH SIBOLGA DAN MTS NEGERI SIBOLGA) dengan memberikan penegasan mand

i limau (Balimo-limo) sangat banyak mudharatnya di bandingkan manfaatnya atau dalam kata lain mandi limau itu tidak ada dalam ajaran syariat islam. Karena masalah di Internal itu harus dibuktikan maka dengan itu PD. IPM Sibolga menampakkan wajah dengan langsung turun kejalan untuk penggalangan dana (tidak mengikuti tradisi yang sekarang mandi limau/balimo-limo).

Penggalangan dana dilaksanakan di dua titik untuk hari pertama. Dimana titik per

tama dilaksanakan di di Jalan SM. Raja bertepatan dengan simpang jalan Bangau Sibolga, dan titik kedua dilaksanakan di Jl. SM. Raja tepat dimana perbatasan antara Kota Sibolga dan Tapanuli Tengah berada (Selmat Datang), Alhamdulilla

 

h penggalangan dana disambut positif oleh pengendara yang berjalan dilintasan jalan tempat kita melaksanakan penggalangan dana. Dana yang sudah didapatkan insya Allah akan langsung diberikan kepada mereka saudara-sadari kita yang terkena musibah…..insya Allah pelaksanaan penggalangan dana tersebut akan dilaksanakan lagi dihari pertama ibadah puasa dilaksanakan.

 

Ucapan terima kasih kepada kakanda PC. IMM Sibolga Tapanuli Tengah, PK. IMM STIT Muhammadiyah Sibolga dan BEM  STIT Muhammadiyah Sibolga, semoga ini dapat bermanfaat bagi saudara/i kita yang membutuhkan. Amin….

 

 

Milad IPM ke 51 Diisi Dengan Sosialisasi Tradisi “Balimau” perbuatan Khurafat dan Bid’ah

PD. IPM KOTA SIBOLGA, PC. IMM SIBOLGA TAPTENG, PK. IMM STIT MUHAMMADIYAH SIBOLGA dan BEM STIT MUHAMMADIYAH SIBOLGA mengajak seluruh teman-teman seaqidah yang berstatus pelajar MTS, MA baik Negeri atau pun Swasta di bawah naungan Kemenag RI, penting mengenal dan memahami terlebih dahulu sejarah/latar belakang istilah dari kegiatan “Balimau-limau yang sudah menjadi budaya setiap tahunnya dilakukan warga Sibolga dan Tap-Teng beragama Islam untuk menyambut bulan suci Ramadhan.

Dimana Tradisi Balimau-limau (mandi dengan memakai berbagai kembang dan limau pewangi yang disiramkan ke rambut) menjadi asal kata atau nama dari tradisi tersebut yang bukan saja dilakukan oleh warga Sibolga dan Tap-Teng namun juga menjadi budaya di berbagai daerah di pulau Sumatra dan Jawa dengan istilah berbeda-beda tapi tujuannya sama yaitu untuk mensucikan diri baik dilakukan di rumah atau di sungai dan danau sambil rekreasi bersama keluarga menyambut datangnya Bulan Suci Ramadhan. Tidak ada yang tau kapan awalnya tradisi ini dilakukan oleh warga di daerah kita, namun yang pasti kegiatan ini adalah sebuah kegiatan turun-temurun sejak ratusan tahun lalu.

Jauh sebelum hadirnya ajaran Islam di Nusantara agama Hindu telah ada dan di anut masyarakat Indonesia, masuknya agama Hindu ke tanah air terjadi pada awal tahun Masehi, ini dapat diketahui dengan adanya bukti tertulis atau benda-benda purbakala pada abad ke 4 Masehi dengan diketemukannya tujuh buah Yupa peningalan kerajaan Kutai di Kalimantan Timur. Dari tujuh buah Yupa itu didapatkan keterangan mengenai kehidupan keagamaan pada waktu itu yang menyatakan bahwa: “Yupa itu didirikan untuk memperingati dan melaksanakan yadnya oleh Mulawarman”.

Setidaknya ada 3 hari raya Hindu yang mengadakan ritual menyucikan diri dengan mandi di Sungai Gangga;

1)      Makara Sankranti, berlangsung pada pertengahan Januari, umat Hindu menyucikan diri di sungai Gangga
sebagai bentuk pemujaan kepada dewa Surya.
2)      Raksabandha, berlangsung pada bulan purnama antara Juli-Agustus, pagi hari umat Hindu menyucikan diri ke sungai Gangga untuk menguatkan tali kasih sayang diantara mereka.
3)      Vasanta Panchami, berlangsung bulan Januari-Februari, umat Hindu menyucikan diri di sungai Gangga
untuk menyambut musim semi, sehingga diyakini tradisi balimau merupakan asimilasi antara ajaran Islam dengan Hindu.

Pandangan Islam terhadap tradisi Balimau:
Islam mengajarkan untuk mempersiapkan diri sebelum memasuki bulan Ramadhan baik fisik maupun rohani,dan menyambutnya dengan hati yang gembira agar mendapatkan pahala, tetapi persiapan diri menggunakan cara Hindu menyucikan diri dengan mandi massal di sungai dan danau sama sekali tidak di anjurkan. Sebahagian dari masyarakat beranggapan bahwa bila tidak melaksanakan tradisi Balimau khawatir Ibadah puasa Ramadahan kurang lengkap bahkan mungkin ada yang beranggapan puasanya tidak afdhol, bila kita coba mengkajinya dengan ajaran Islam yang berpedoman pada Al-Quran dan Hadits sama sekali tidak pernah mengajarkan untuk melakukannya.

Ramadhan bulan suci dimana umat Islam berlomba-lomba memperbanyak ibadah karena nilai pahalanya berlipat-ganda, mereka berpuasa di siang hari, shalat tarawih di malam hari, memperbanyak dzikir, baca Al-Quran, mengkaji Islam, bersedekah dan ibadah lainnya. Tetapi sebelum memasuki Ramadhan terlebih dahulu dikotori dengan perbuatan maksiat yang sangat bertentangan dengan ajaran Islam, seperti balimau. Amalan ini sama sekali tidak bernilai pahala di sisi Allah SWT karena tidak ada tuntunan dari Allah dan rasul-Nya, malah dosa yang akan diperoleh.

Bila teradisi belimau tidak dianjurkan pada ummat Islam tentu itu dapat kategorikan Khurafat (cerita bohong,mengada-ada,tahyul) dan bid’ah,Perbuatan bid’ah di dalam Ad-Dien (Islam) hukumnya haram Segala bentuk bid’ah dalam Ad-Dien hukumnya adalah haram dan sesat, sebagaimana sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Dari Ibunda kaum mukminin, Ummu Abdillah Aisyah –semoga Allah meridhainya – beliau berkata: Rasulullah shollallahu ‘alaihi wasallam bersabda : Barang siapa yang mengada-adakan sesuatu hal yang baru dalam perkara kami ini yang tidak ada (perintahnya dari kami) maka tertolak (H.R alBukhari dan Muslim). Dalam riwayat Muslim: Barangsiapa yang beramal dengan suatu amalan yang tidak ada perintah kami, maka tertolak

Hadits ini adalah patokan lahiriah untuk menentukan sah atau tidaknya suatu amalan. Jika suatu amalan tidak sesuai dengan tuntunan Rasulullah shollallaahu ‘alaihi wasallam, maka tertolak/tidak diterima. Meski pelakunya mengamalkan dengan ikhlas hanya karena Allah.

Bid’ah secara bahasa artinya adalah sesuatu yang diada-adakan tanpa ada contoh sebelumnya. Dalam alQur’an ada penyebutan lafadz bid’ah secara bahasa tersebut, di antaranya:

Allahlah yang mengadakan langit dan bumi(tanpa contoh sebelumnya) (Q.S alBaqoroh:117).

Makna bid’ah secara istilah adalah:
Jalan yang ditempuh dalam Dien, yang diada-adakan, menandingi syariat, yang niat melaksanakannya adalah sebagaimana niat seseorang menjalankan syariat(al-I’tishom karya al-Imam asy-Syathiby).
Dalam urusan duniawi dipersilahkan berinovasi (Perbuatan untuk perubahan Positif/yang baik) seluas-luasnya selama tidak ada larangan dari alQur’an maupun Sunnah Rasul shollallaahu ‘alaihi wasallam.

Kalian lebih tahu tentang urusan duniawi kalian (H.R Muslim)

Kesimpulan:
Acara balimau banyak mudharat dari pada manfaatnya. Balimau merupakan kesempatan bagi para muda-mudi untuk berpacaran dan mencari jodoh, ajang cuci mata bagi mereka yang iseng karena ketika mandi dan pakaian menjadi basah akan memperlihatkan lekuk tubuh, campur baur (ikhtilath) antara laki-laki dan wanita di sungai dan danau yang tidak dibenarkan oleh ajaran Islam. Selain itu juga beberapa kasus yang mewarnai tradisi belimau kerap terjadi tiap tahunnya seperti : copet, pemalakan/Mengompas, pertengkaran antar kelompok pemuda hingga pembunuhan akibat mabuk-mabukan dilokasi balimau, anak yang hilang, hanyut dan terbenam di sungai atau danau karena kurang kontrol dari orang tua, kecelakaan lalu lintas. Usai melaksanakan tradisi balimau banyak diantara ummat Islam yang tidak melaksanakan Sholat Sunat Tarawih dan Witir berjama’ah di Masjid karena pulang kelamaan hingga kelelahan.

Pesan dan himbauan:
Untuk itu kami dari PD. IPM (Ikatan Pelajar Muhammadiyah) Sibolga bersama PC. IMM (Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah) Sibolga-Tapanuli Tengah, PK. IMM STIT MUSI dan BEM (Badan Eksekutif Mahasiswa) Sekolah Tingi Ilmu Tarbiyah Muhammadiyah Sibolga, Menghimbau masyarakat khususnya generasi muda di daerah sibolga untuk tidak melakukan tradisi mandi “balimau” seiring menyambut datangya bulan Suci Ramadhan 1433 Hijriah, mari bersama mengikis budaya atau tradisi belimau yang tidak di ajarkan oleh agama Islam. Banyak yang bisa dilakukan untuk menghilangkan kebiasaan-kebiasaan yang tidak baik menurut Islam. Para generasi muda bisa melakukan kegiatan-kegiatan atau pelomban yang bernuannsa Islami pada saat menyambut bulan suci Ramadhan yang sesuai syariat Islam.

 

 

 

Nilai Tanpa Angka, Film Pelajar Indonesia

IPM PICTURE bersama Ikatan Pelajar Muhammadiyah Indonesia sedang melakukan proses pembuatan film pelajar dengan judul “NILAI TANPA ANGKA”. Film ini merupakan potret seorang pelajar yang ingin kembali menanamkan nilai-nilai kejujuran yang memang di tengah-tengah perkembangan arus zaman dapat dirasakan bahwa bangsa ini mengalami degradasi terhadap nilai-nilai kejujuran.

Bagaimana kondisi pelajar sekarang lebih mementingkan nilai angka dibandingkan nilai-nilai kejujuran dan moralitas yang baik. Seorang pelajar yang kini takut untuk mendapatkan nilai buruk sehingga harus mengesampingkan kejujuran dalam mengerjakan soal-soal ulangan. System pendidikan seharusnya mampu menangani persoalan-persoalan pelajar hari ini, namun system pun hanya sekedar instrument yang lebih menekankan angka dibanding nilai.

Jika teman-teman ingin menjadi bagian sejarah pembuatan film Nilai Tanpa Angka, ingin berteriak bersama-sama tentang kegelisahan kita terhadap pendidikan hari ini, ingin bersama-sama memajukan pendidikan bangsa ini, caranya :

* Ketik : NTANamaNamaSekolahKota
* Kirim : 9118 (untuk Telkomsel, XL, dan AXIS)
* Kirim : 6768 (untuk Indosat, Esia, Three, Flexi, dan Smart)
* Contoh : NTA Ari SmkMuhammadiyah01 Jember
* Tarif : Rp. 1100 / sms

Sms dari teman-teman adalah wujud kepedulian kita demi kemajuan pendidikan bangsa ini.

Open Casting

Kami telah mengadakan casting di Kota Jember, jumlah peserta yang ikut kurang lebih empat ratus orang, terdiri dari pelajar, mahasiswa, dan masyarakat umum. Casting selanjutnya akan diadakan di kota-kota lain di Indonesia. Kami masih ingin menemukan talenta berbakat, tunggu kami di kota anda. Hidup perfilman Indonesia.

POLLING

Ini hanya sekedar Polling.

Pilih pilihan anda dan tinggalkan pesan mengapa anda memilihnya.

 

Kader IPM terpilih menjadi Ketua IMM Sibolga -Tapteng

Komplek Perguruan Muhammadiyah Sibolga, 1 April 2012.

Ahmad kennedy Manullang terpilih menjadi Ketua IMM Sibolga – Tapanuli Tengah pada Musyawarah Cabang Ikatan mahasiswa Muhammadiyah Sibolga – Tapanuli tengah. Kennedy terpilih secara mufakat atau aklamasi, kemudian juga terpilih 12 orang anggota Formatur antara lain Ahmad Kennedi (ketua formatur), Fauzan Azim (sekretaris formatur), Darwinsyah, Arif Budiman, Alexsander, Iwan Panjaitan, Deriaman, Budi, Daniati, Maria Ulfa, Ihda Ruhyani, Asriani Meuraxa, dan Aprida yang akan menyusun kepengurusan, dan dimana hasil rapat ketua terpilih dan 12 orang anggota formatur menetapkan Bayu Aditya sebagai Sekretaris Umum dan Daniati Sinaga sebagai Bendahara Umum. 

Dimana sebalum Musyawarah Cabang  di laksanakan, Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah Sibolga – Tapanuli Tengah melaksanakan Darul Arqa Dasar (DAD) di tempat yang sama dan dihadiri oleh kakanda Jahidin Hidayat Daulay, Qahfi Romula Siregar dan 4 Orang instruktur DAD dan dibuka langsung oleh  DPD Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah Sumatera Utara (Jahidin Hidayat Daulay).

IPM dan IMM Demo di Kejari

Jumat, 06 Januari 2012 Desak Tuntaskan Kasus Korupsi
SIBOLGA-Belasan pelajar dan mahasiswa yang tergabung dalam Ikatan Pelajar dan Mahasiwa Muhammadiyah Sibolga-Tapteng berunjukrasa ke Kantor Kejari Sibolga, Kamis (5/1). Mereka menuntut penuntasan hukum atas kasus dugaan korupsi yang melibatkan mantan pejabat di Pemkab Tapteng.

  “Kami meminta agar Kejari Sibolga menuntaskan kasus dugaan korupsi yang melibatkan oknum mantan pejabat di Tapteng. Kasus tersebut sudah lama sampai ke kejaksaan, namun sampai sekarang belum ada kejelasan,” tukas Koorlap, M Bakri Hutabarat dan Kooraksi Beni Apri Rahmat, dalam orasinya.
Setelah berorasi sekitar 15 menit, tiga perwakilan pengunjukrasa diterima oleh Kajari Sibolga, Kemal Sianipar SH didampingi Kasi Intel M Jafli dan Kasi Pidsus Zainal Effendi di ruang kerja Kajari. Pada kesempatan itu, Kemal menegaskan bahwa dirinya tetap menjalankan penegakan hukum sesuai koridor, termasuk dalam pengusutan kasus korupsi.
Namun Kemal menerangkan, bahwa kasus dugaan korupsi yang disuarakan pelajar dan mahasiswa kali ini adalah kasus lama. Dimana saat itu, pejabat lama yang menanganinya. Namun, meski demikian Kemal tidak mau lepas tanggungjawab. Bahkan kemarin saat menerima  surat pemberitahuan dari pihak kepolisian perihal aksi unjukrasa pelajar dan mahasiswa, Kemal mengaku tetap memerintahkan jajarannya untuk menelusuri berkas pemeriksaan atas kasus dugaan korupsi tersebut.
“Saya sendiri berani mengatakan bahwa saya tidak ada terkontaminasi oleh pihak manapun terkait penanganan kasus korupsi. Kalau ada pengaduan, saya akan libas. Hanya saja perlu diketahui juga kalau tenaga kita terbatas. Dan sekarang kami sedang konsentrasi terhadap pengusutan kasus dugaan korupsi yang lain,” ujar Kemal.
Kemal sempat memotivasi perwakilan pelajar dan mahasiswa untuk juga menelusuri siapa-siapa pejabat lama yang menangani kasus tersebut. Bahkan, Kemal menyarankan agar pelajar dan mahasiswa menyurati Kejagung RI, bila mana ada menemukan ketidak becusan pejabat lama dalam penanganan kasus.
“Laporkan ke Kejagung kalau memang ada yang tidak becus. Kawal terus bagaimana perkembangan proses hukumnya, jangan cuma “panas-panas tahi ayam,” pesan Kemal.
Pada kesempatan itu, perwakilan pelajar dan mahasiswa menyerahkan surat pernyataan sikap yang isinya meminta agar Kejari Sibolga menahan oknum-oknum yang terlibat. Merasa aspirasinya telah diterima, kelompok pengunjukrasa kemudian berangsur membubarkan diri. Aksi unjukrasa tersebut berjalan tertib dan aman, dengan pengamanan dan pengawalan dari pihak kepolisian. (mora)

Sibolga-Tapteng Sudah Layak Punya Universitas

SIBOLGA- Dalam 3 tahun terakhir, lulusan SMA sederajat asal Kota Sibolga dan Tapanuli Tengah (Tapteng) sudah banyak yang diterima atau masuk di Universitas Sumatera Utara (USU) Medan. Hal itu menandakan potensi Sumber Daya Manusia (SDM) lulusan SLTA dari Sibolga dan Tapteng sudah meningkat. Jadi, sudah selayaknya jika di daerah Sibolga-Tapteng didirikan universitas.

“Untuk itu, dalam rangka peningkatan sumber daya manusia (SDM) dan untuk memajukan pembangunan Kota Sibolga dan Tapanuli Tengah, sudah selayaknya perguruan tinggi negeri didirikan oleh kedua kepala daerah yang masih bertetangga ini,” kata Rektor USU Medan, Prof Dr Syahril Pasaribu seperti diberitakan Metro Tapanuli (grup Sumut Pos).

Menurut Syahril, di Kota Sibolga dan Tapteng cukup banyak berdiri SLTA sederajat yang tentunya jumlah siswanya mencapai ribuan siswa yang tamat setiap tahunnya. Hal ini juga salah satu indikator bahwa minat belajar warga Sibolga dan Tapteng cukup tinggi. “Minat belajar warga Sibolga dan Tapteng cukup tinggi. Ini dibuktikan dengan banyaknya sekolah setingkat SLTA yang berdiri. Namun sangat disayangkan hingga saat ini belum ada lembaga pendidikan setingkat peguruan tinggi negeri yang berdiri di kedua daerah ini. Sehingga tamatan SMA terpaksa harus melanjut ke PTN di luar daerah yang tentunya membutuhkan biaya yang tidak sedikit,” ujar Syahril.

Selain itu, dengan adanya perguruan tinggi negeri di Sibolga dan Tapteng tentunya sangat membantu perekonomian warga. Sebab tamatan SLTA sederajat yang ada tidak lagi harus membebankan orang tuanya dengan biaya jika kuliah di luar Sibolga dan Tapteng. “Ini tentunya patut menjadi perhatian kepala daerah dan legislatif kedua daerah ini dan hal ini menjadi pekerjaan rumah (PR) yang harus dijawab. Sebab dengan berdirinya perguruan tinggi negeri di kedua daerah ini tentunya sangat bermanfaat bagi kepentingan masyarakat banyak, baik itu dari segi peningkatan pendidikan maupun peningkatan ekonomi masyarakat,” bebernya.

Sementara Wali Kota Sibolga Drs HM Syarfi Hutauruk mengatakan, bahwa anggaran untuk pendidikan di Kota Sibolga tahun 2011 ditampung di APBD sebesar 34,50 persen.
“Selain itu penyaluran dana BOS di kota Sibolga juga berjalan dengan baik dan hingga kini penyaluran dan BOS tri wulan ke III sudah selesai dilaksanakan,” ujar Syarfi. Dikesempatan itu, Syarfi berharap adanya kerjasama antara Pemko Sibolga dengan Universitas Sumatera Utara terutama dibidang pendidikan jurusan kedokteran.  (smg)

Harian Sumut Pos